Asal-Usul Jabal Magnet Di Arab Saudi


JABAL Magnet kian popular di Arab Saudi. Tempat ini menjadi kegemaran bagi para jemaah haji dan umrah-terutama dari Asia. Orang-orang takjub akan pelbagai fenomena yang jarang berlaku yang berlaku di Jabal Magnet, salah satunya kereta yang boleh mundur sendiri.

Jabal Magnet (Magnetic Hill) terletak kira-kira 60 kilometer dari Kota Madinah. Perjalanan menuju kawasan Jabal Magnet dari Madinah dipenuhi sejumlah perkebunan kurma dan hamparan bukit berbatuan. 10 kilometer menjelang Jabal Magnet, ada sebuah tasik buatan yang besar. Gunung Magnet didominasi warna hitam dan merah bata.

Di Jabal Magnet jarum penunjuk kompas tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Arah utara-selatan menjadi kacau. Selain itu, telefon bimbit boleh kehilangan isyarat bahkan rosak di lokasi itu.

Warga setempat menyebutnya 'Manthiqa Baidha,' yang bererti perkampungan putih. Namun, banyak yang menamainya Jabal Magnet. Daya dorong dan daya tarik magnet di berbagai bukit di sebelah kiri dan kanan jalan, membuat kenderaan yang melaju dengan kelajuan 120 kilo meter per jam, ketika memasuki kawasan ini, kelajuannya perlahan-lahan turun menjadi 5 kilo meter per jam.

Ketika sedang melakukan hajatnya, ia kaget bukan kepalang, keretanya berjalan sendiri dan makin lama makin kencang. Ia berusaha mengejar, tetapi tidak berhasil. Dan menurut kisahnya, keretanya tersebut baru berhenti setelah melencong ke tumpukan pasir di samping jalan.

Pada masa musim haji, banyak jamaah yang menyambanginya. Kerajaan Arab Saudi lalu membina jalan menuju lokasi tersebut. Di daerah yang terhitung hijau kerana banyak ditumbuhi pohon kurma itu, ia juga dilengkapi dengan sarana wisata lainnya. Ada khemah-khemah untuk pengunjung, ada kereta mini yang boleh disewa untuk merasakan tarikan medan magnet itu.

Secara geologi, fenomena Jabal Magnet boleh dijelaskan dengan logik. Kerana, Kota Madinah dan sekitarnya berdiri di atas Arabian Shield tua yang sudah berumur 700-an juta tahun. Kawasan itu berupa endapan lava "alkali basal" (theolitic basalt) seluas 180 ribu km persegi yang berusia muda (muncul 10 juta tahun silam dengan puncak intensitas 2 juta tahun silam).

Lava yang bersifat basa itu muncul ke permukaan bumi dari kedalaman 40-an kilo meter melalui zon rekahan sepanjang 600 kilo meter yang dikenali sebagai "Makkah-Madinah-Nufud volcanic line."

Presiden Amerika Donald Trump melawat Arab Saudi. Ini adalah lawatan pertama Trump ke luar negeri selepas di lantik menjadi presiden.

Video tersebut menunjukkan Raja Salman menasihati Trump untuk minum menggunakan tangan kanan.

Jamuan itu dilakukan selepas seharian Trump dan Isterinya mengikuti siri acara kenegaraan dengan Raja Salman.

Dalam video tersebut, Trump awalnya, mengambil cawan kecil dan hendak meminumnya dengan tangan kiri. Raja Salman kemudian menjelaskan, "Dengan tangan kanan".

Trump lantas membalas, "Selalu pakai tangan kanan, benar. Selalu pakai tangan kanan. "


Berikut video tentang nasihat Raja Salman itu.

Comments

Popular posts from this blog

Mengapa Mayat Harus Dikebumikan? Ini Jawaban Ilmiah Dr Zakir Naik

Keringnya Sungai Eufrat dan Kemunculan Gunung Emas

Misteri Disebalik Air Zam Zam Yang Tak Pernah Kering